Mount Gede Part I

Hai guys! Gue pengen sedikit share pengalaman gue waktu mendaki Gunung Gede akhir tahun 2008. Hope you enjoy this.

Awalnya gue ga begitu excited naik gunung, soalnya yang ada di pikiran gue kalo naik gunung itu pasti capek, badan pegel semua, dan betis akan terbentuk menjadi indah (baca: berkonde). Tapi, entah kenapa gue penasaran rasanya mendaki gunung dan mencapai puncaknya itu kaya gimana sih. Pasti ada kepuasan tersendiri bagi tiap orang yang mendakinya. Pasti.

Setelah baca novel berjudul 5 cm karangan Donny Dirghantoro, which is inspiring me A LOT in hiking, gue termotivasi banget mendaki Gunung Semeru, menginjakkan kaki di Mahameru (puncak Gunung Semeru), serta mengagumi betapa indahnya Gunung Bromo dan kawasan sekitarnya dilihat dari Mahameru. Subhanallah... I can’t imagine those amazing sceneries! Karena Semeru ada di Jawa Timur dan waktu itu budget terbatas, jadilah gue, bokap, dan kakak mutusin buat mendaki Gunung Gede yang relatif deket buat ngisi liburan semester ganjil kali ini.

Ini perjalanan kedua gue mendaki gunung. Perjalanan pertama gue yaitu mendaki Gunung Ungaran, Semarang pas gue kelas 4 SD sama bokap, nyokap, kakak, dan beberapa saudara. Pastinya gue udah lupa kejadian naik gunung waktu itu gimana. Yang gue inget cuma pas turun gunung digendong bokap soalnya hujan deres dan bokap yang terus-terusan ngingetin kakak gue jangan lewat jalan yang becek biar ga kepleset tapi kakak gue malah sengaja lewat jalan yang becek biar kepleset terus merosot kaya main perosotan SD. Bocahnya... Haha. How delightful childhood is.  Well, perjalanan kali ini terdiri dari lima orang yang emang doyan banget hiking: gue, bokap, mas Gebe (kakak gue), a’Ardi (tetangga), dan ka Yuga (teman a’Ardi). Wow, I’m the only one girl on the team.
Okay, here we go...

Jumat, 26 Desember 2008
Setelah packing malam sebelumnya, pagi hari kami ngecek ulang barang bawaan masing-masing. Gue pake daypack, bokap 40 L, dan mas 60 L. Itu semua belum ada apa-apanya dibandingin carrier a’Ardi yang gede padat itu, tingginya kira-kira sepinggang gue, dijamin ga bisa berdiri kalo gue yang make. Pertama, kita ke Terminal Pulo Gadung. Orang-orang pada ngeliatin kita gitu. Haha... Heran kali ya ngeliat barang bawaan kita yang mirip pengungsi banjir bandang. Dari terminal, kita naik bus jurusan Cibodas, Bogor dengan perjalanan yang makan waktu sekitar dua jam. Oke, semua orang juga tau kalo jalan menuju Puncak itu berliku-liku naik turun. Karena gue ga biasa ke daerah Puncak, jadilah gue sedikit pusing dan mual. Haha norak lo, Git! Saat itu gue iseng sms kekasih (cieee) dan dia malah ngetawain puas banget pas gue ceritain gue mual.

Udara yang sejuk perlahan menghampiri kami. Pemandangan tatanan kota yang semrawut telah berganti menjadi hamparan kebun teh nan indah serta pepohonan yang asri. Kami sampai di TNGGP (Taman Nasional Gunung Gede Pangrango) sekitar tengah hari. Ishoma, registrasi, dan siap tempur! Kami menyewa seorang guide atau yang biasa disebut porter buat nemenin perjalanan kami mendaki Gunung Gede. Namanya mang Indra, umurnya sekitar 25an, beliau udah ngejalanin profesi ini sejak zaman purbakala, jadi udah apal banget sama tiap jengkal medan gunung ini. Beliau cerita sering diminta jadi porter buat keperluan syuting film yang biasanya ngambil adegan di tengah hutan. Pernah dalam sehari naik turun Gunung Gede sebanyak dua kali. Ya, dua kali! Gokil banget! Kalo gue pasti udah tepar duluan.

Perjalanan mendaki Gunung Gede kami mulai jam 14.30. Kami berdoa bersama terlebih dahulu dan dengerin beberapa arahan dari mang Indra. “Nanti kalo ada yang ga kuat, bilang aja, kita ambil break sejenak,” begitu salah satu pesannya. Oke, berarti ga usah diforsir dan maksain mendaki kalo emang ga kuat. Slow but sure. Bismillah.. Ya Allah lindungilah kami dalam perjalanan kali ini, semoga segala sesuatunya lancar dan kami semua bisa sampe puncak. Amin.

Gue melangkahkan kaki perlahan. Satu langkah, dua langkah, lima langkah, sepuluh langkah dan... ga sampe lima puluh langkah napas gue udah hah-heh-hoh. Aduh, belum nyampe seratus meter gue udah capek gini, padahal perjalanan mendaki masih sekitar delapan kilometer lagi. Apa gue sanggup? Gimana kalo cuma gue sendiri yang ga kuat? Gue cuma jadi beban dalam kelompok kecil ini. Pertanyaan itu yang terus berputar-putar di kepala gue selama perjalanan mendaki. Kata mang Indra kita harus bisa ngatur napas biar ga ngos-ngosan dan cepet capek, tarik napas pake hidung terus keluarin pelan-pelan lewat mulut. Okay, I got it, mang.

Cuaca yang sejuk menemani gue dan pasukan mini menaklukkan gunung ini. Suara alam terdengar lembut menyapa kami. Jembatan kayu nan indah sepanjang tiga ratus meter yang membentang di depan kami seakan memberi salam selamat datang. Nice bridge! Gue yakin ini cuma sebagian kecil keindahan alam Gunung Gede yang akan terus memanjakan mata gue sepanjang perjalanan. Huwaaaw... I can’t wait for exploring other enchantments, especially the top of this mountain. Pokoknya, gue sama pasukan mini ini harus berhasil menginjakkan kaki di puncak. HARUS!

Perjalanan semakin jauh ke dalam hutan. Pepohonan semakin tinggi dan lebat. Jalur semakin menanjak.  Cuaca yang kelewat sejuk (baca: gerimis) ngebuat beberapa track berbatu menjadi licin. Udah ga bisa dibedain lagi apakah wajah gue basah sama tetesan air hujan atau sama bulir-bulir keringat. Angin gunung yang berhembus sesekali berhasil ngebuat hawa semakin dingin. Napas gue udah ga teratur. Baju basah kuyup, ampe bisa diperes. Punggung terasa nyeri karena nanggung beban tas. Kedua kaki gue kaya digelayutin gorila, berat banget. Dan ujung dari semua lelah ini adalah sakit kepala yang bikin gue cenat-cenut. Pusing banget. Mungkin gue kena mountain sickness, keadaan pusing dan mual yang sering dialami para pendaki.

Tahan, Git! Lo pasti bisa! Jangan nyerah dulu! Tinggal dikit lagi sampe tempat camp! Ayo semangat! Suara-suara semangat itu ga cuma datang dari dalam pikiran gue, tapi dari anggota pasukan mini ini yang selalu nyemangatin gue, terutama bokap. Canda tawa selama perjalanan yang dilontarkan a’Ardi dan ka Yuga pun seakan nyuplai energi tambahan buat gue. Mungkin karena gue paling muda dan cewe satu-satunya fisik gue ga sekuat fisik yang lain. Tapi gue ga mau give up gitu aja, justru hal ini bikin gue tambah semangat ngebuktiin ke mereka kalo gue sanggup. Yes, I can! Beberapa kali kami ketemu sama rombongan pendaki lain yang lagi naik, turun, ataupun lagi istirahat. Bener kata bokap, kalo naik gunung lagi musim liburan gini suasananya ga jauh beda sama pasar, crowded.

“Pa, kita nge-camp dimana?” tanya gue pada bokap di sela-sela perjalanan yang semakin gelap dan melelahkan.
“Kandang Badak”
“Hah? Kandang Badak? Masih ada badaknya ngga, Pa?”
“Ya engga lah, Dek.”
Oh, gue pikir kita bakal nge-camp sebelahan sama kandang yang isinya badak atau malah satu kandang sama satwa langka ini, ternyata cuma namanya aja Kandang Badak. Haha noraknya gue. Jadi, Kandang Badak itu sebuah bangunan seperti pos berukuran sekitar 8x4 meter yang di tembok depannya ada bacaan “KANDANG BADAK”, dan tentu aja ga ada badaknya. Kandang Badak itu pos terakhir yang biasanya jadi tempat singgah para pendaki buat nge-camp sebelum ngelanjutin perjalanan ke puncak Gede atau puncak Pangrango.

Sebelum mencapai Kandang Badak, sebuah air terjun kecil dengan aliran yang lembut dan bebatuan yang ga gitu gede terukir indah di depan gue dan pasukan mini, menunggu untuk dikunjungi bagi siapa saja yang menghampiri. Brrr... Pasti airnya dingin banget. “Teman-teman, harap berhati-hati, batunya licin, jangan salah nginjek, pegangan sama tali ini ya karena sebelah kanan kita jurang,” pesan mang Indra yang jalan paling depan. Glek! Gue bergidik sekaligus terpesona. Ngeri banget ini sebelah kanan udah jurang, kalo kepleset langsung wassalam. Gue tarik napas. Gue pegang tali pake tangan kanan dan mulai melangkahkan kaki. Nyeeess... ternyata airnya panas!

Setelah enam jam mendaki, setelah melawan beberapa drakula gunung (baca: pacet), setelah mengerahkan segala tenaga dan dzikir yang terus terucap di bibir gue yang udah gemeteran ini, finally kami pun nyampe di Kandang Badak. ALHAMDULILLAH.. kuat juga gue beserta pasukan mini mencapai pos terakhir ini. How happy I really am! Yippie! Tapi gue kaget sesaat, ternyata di Kandang Badak cukup rame lho. Dugaan gue yang ngira kalo cuma ada dua tiga tenda yang bakal nge-camp disini ternyata salah. Lebih dari sepuluh tenda berdiri di area Kandang Badak. Setelah agak lama nyari tanah yang cukup datar buat diriin tenda, ka Yuga nemuin spot yang lumayan pas, sepetak tanah yang berada di sisi jalan penghubung antara area camp dengan aliran air.

Setelah tenda berdiri di antara hutan belantara nun jauh dari peradaban, kami mulai buka logistik masing-masing. Kalo lagi dingin-dingin gini emang pas banget minum kopi susu anget, beuh... Mantap gan! kata gue dalam hati sambil nyeruput segelas vanilla latté ditemenin pekatnya malam dan dinginnya semilir angin gunung plus obrolan hangat saling bertukar cerita antara kami berenam. Setelah ngisi perut yang dari tadi udah dangdutan minta diisi, sekarang saatnya istirahat buat nyiapin tenaga buat mendaki ke puncak besok. Walaupun gue udah pake semua baju dan jaket yang gue bawa, tetep aja dingin yang nusuk tulang ini ga ilang ilang. Terus, gue masuk ke dalam sleeping bag dan maksain mata buat tidur, tetep ga bisa. God, I can’t sleep, this is too cold for me. Anggota pasukan mini yang lain udah ngibarin status pelor alias nempel molor, tinggal gue doang yang masih terjaga oleh senyapnya malam.

Gue diem sebentar sambil nungguin ngantuk dateng. Gue coba flashback sedikit perjalanan dari awal sampe saat ini. Tujuh jam yang lalu gue masih di Cibodas, Bogor. Lima belas jam yang lalu gue masih di rumah di Bekasi. Dan sekarang gue terbaring dalam tenda kecil di antara luasnya Gunung Gede. Jauh dari rumah. Jauh dari nyokap. Tetesan air hujan yang jatuh di atap tenda terdengar lembut, menenangkan kalbu. Angin yang lebih banyak diam seakan memberi ruang untuk merenung. Perasaan gue campur aduk. Seneng (pasti). Puas. Bangga. Lelah. Dan... Sedih. Lho? Kok sedih? Seharusnya gue seneng dong karena berhasil sampe sini. Ya, gue sedih.

Betapa aku sering melupakan Sang Pencipta diantara nikmat tiada tara yang telah Dia limpahkan.
Betapa aku sering mengabaikanNya diantara kasih sayang yang telah Dia curahkan.
Betapa aku sering lalai menjalankan perintahNya.
Betapa aku sering mengeluhkan sesuatu daripada mengucap syukur.

Dosa-dosa yang udah gue buat di muka bumi seakan muncul satu per satu, mengelilingi dalam bisu. Dan sebagian kecil ciptaanNya yang luar biasa mempesona yang ada di gunung ini seakan ngingetin gue buat lebih banyak lagi nginget nginget Yang Maha Kuasa, lebih sering lagi bersyukur kepadaNya, jadi pribadi yang lebih baik, dan harus bisa bermanfaat buat orang lain. Gue tarik napas panjang dan keluarin pelan-pelan sambil ngucap istighfar dan hamdalah bergantian.

Terima kasih Ya Rabb atas segala nikmat yang telah Kau berikan kepadaku.
Terima kasih telah mengizinkanku melihat keagunganMu.
Terima kasih atas perjalanan yang indah ini.
Terima kasih.

Gue baca doa sebelum tidur. Gue pejamkan mata. Lalu berbisik kecil kepada Sang Pencipta memohon doa untuk kelancaran perjalanan besok subuh menuju puncak. Gue ga sabar buat ngeliat keindahan alam lainnya dan ngerasain keajaiban hati yang bisa diciptain Tuhan melalui alam. Gue yakin puncak akan seribu kali lebih indah dari apapun yang udah gue temuin selama perjalanan. Good night!

Bersambung...

Comments

  1. Wooow.. Memang bener ya, katanya kalo pecinta alam itu puitis2. Ahoooy lanjutkan jita :D
    Btw tagline blognya kayak iklan apa gitu ya, hahaha.

    ReplyDelete
  2. emang aku puitis ya din? hehehe
    waktu itu aku bingung mau ngasih tagline apa buat blog, jadi kaya Visit Indonesia gitu -.-

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Sejuta Pesona Sawarna

Another Best Escape

Bubur Sumsum