Pondok Carlo

Gak terasa udah setahun lebih gue menjalani hidup baru sebagai mahasiswa. Gak terasa juga udah setahun lebih gue jadi anak kos yang mau gak mau bikin gue belajar hidup mandiri, walaupun tiap weekend gue balik ke rumah huehehe *senyum licik*. Gue ngekos di suatu tempat yang kebanyakan orang gak sadar kalo di situ ada kosan (nah lho, jangan-jangan kosannya ga napak). Sebelah kiri kosan gue ada kosan cowo, namanya Pondok Carlo, bentuknya hook karena paling ujung gang, dan kamar gue tepat sebelahan sama teras kosan cowo tersebut dimana kalo mereka lagi ngumpul di teras dan ngobrol-ngobrol bisa kedengeran sedikit di kamar gue.

Kisah ini bermula saat gue pulang dari latihan voli. Saat itu gue bete karena permainan voli gue jelek banget, rasanya pengen langsung mandi pas nyampe kosan. Dan biasanya kalo lagi bete gini gue nyanyi. Gak peduli nadanya bener atau engga yang penting uneg-uneg gue keluar. Untungnya penghuni kamar yang lain cukup ngerti dengan kebiasaan gue ini dan ga ngelemparin gue pake perabotan rumah tangga.

Di dalam kamar gue punya favorite spot buat nyanyi, yaitu space antara lemari dan jendela. Mulailah gue bernyanyi, dari lagu lokal sampe interlokal, dari lagu nasional sampe internasional, dari genre mellow sampe rock. Apa aja lirik yang terlintas di pikiran langsung gue nyanyiin. Waktu itu gue lagi menghayati lagu Sempurna-nya Andra and The Backbone.
“Janganlah kau tinggalkan diriku, takkan mampu menghadapi semua, hanya bersamamu ku akan bisa. Kau adalah darahkuuu...”
“Darahkuuu...” Oke, suara barusan bukan berasal dari suara gue melainkan suara cowo dari kosan sebelah. DEG! Gue langsung diem dan berhenti nyanyi, gue menjauh perlahan dari favorite spot, ngambil anduk, dan langsung mandi *random*. Entah si cowo itu kebetulan lagi nyanyi lagu yang sama kaya gue atau emang nyautin nyanyian gue yang kedengeran sampe kosan mereka. Di dalam kamar mandi dengan perasaan masih kaget gue mencoba menarik kesimpulan: ternyata nyanyian gue selama ini gak cuma kedengeran di seantero kosan gue aja, tapi nyampe ke kosan sebelah juga, oh gosh! *malu*.

Gue ceritain kejadian ini ke temen-temen kosan dan mereka ketawa-tawa. Salah satu senior gue cerita, “Kalo malem kosan sebelah emang rame, Git. Suka ada yang nyanyi-nyanyi gitu sambil main gitar, dan ada salah satu cowo yang suaranya bagus.” Dan yang terlintas di pikiran gue adalah: wah tiap malem gue bisa duet nih sama kosan sebelah, tarik maaang...

Live Music
Suatu hari di kosan sebelah terdengar suara beberapa orang lagi ngobrol. Di sela-sela suara orang ngobrol terdengarlah suara petikan gitar. Yes, maybe it’s show time. Keluar juga nih suaranya. Mereka nyanyi lagu-lagu indo tapi gak ada yang gue tau kecuali Dilema-nya CherryBelle. Gahoel abees! Gue cuma bisa senyam-senyum denger mereka nyanyi, dan diantara sekian orang yang nyanyi ada yang suaranya bagus lhooo. Unfortunately, I didn’t know who he is.
Gue panggil dua orang penghuni depan kamar gue (kak Fia dan kak Arni) buat ke kamar gue, dan jadilah kita bertiga dengerin live music dari kosan sebelah, prok prok prok. Setelah mereka nyelesain lagu dari CherryBelle yang disusul lagu dari Dewa, kita bertiga spontan tepuk tangan sekeras mungkin—mencoba memberikan apresiasi kepada musisi dadakan kosan sebelah—yang gue yakin mereka denger tepuk tangan kita karena abis itu mereka bilang “Makasih!” hahaha... gue dan temen-temen langsung ketawa tanpa suara.

Voice Notes
Waktu itu gue sama Uni mau bikin voice notes buat dikirim ke sahabat kita. Setelah ngubek-ngubek playlist, kita sepakat nyanyiin OST Cinderella’s Stepsister yang berjudul Calling Out (it’s recommended song for you, guys). Lagunya mellow dengan bagian reff yang agak tinggi, so gue sama Uni nyanyi agak kenceng dan gue yakin (lagi-lagi) kedengeran sampe kosan sebelah. Tapi kita cuek aja karena kosan sebelah terlihat sepi.
Gue dan Uni nyampe di bagian akhir lagu, “na chameul su eobseo (chameul su eobseo), ireoke useul su eobseo (huu..uu..uu), tto geudae ireum bulleo... bondaaaaa...” PROK PROK PROK PROK PROK siuut siuut! Seketika riuh tepuk tangan dan siul terdengar dari kosan sebelah. OH GOSH! Gue langsung natap Uni sambil nahan muka surprised dan malu. Terjadilah percakapan singkat antara dua orang yang tidak saling mengenal ini.
Uni teriak, “Makasih!”
Sebelah nyautin, “Sama-sama. Lagu Korea ya?”
Uni bales lagi, “Yoman!”
Dan sisanya diisi oleh dua orang cewe yang haha hihi heboh sendiri abis ditepokin anak kosan sebelah.

Special Song
Suatu pagi yang gak ada mendung, gak ada hujan, apalagi tsunami, Uni bilang ke gue, “Ciyee yang semalem dinyanyiin spesial.”
“Maksudnya?” Gue mengernyitkan dahi gak ngerti karena semalem gue di depan tv terus sama kak Fia dan kak Arni. Kita bertiga emang denger mereka gitaran dan nyanyi-nyanyi tapi gak denger jelas mereka nyanyi apa.
Uni ngejelasin, “Iya, semalem gue denger cowo kosan sebelah nyanyi-nyanyi gitu kan, sebelum nyanyi mereka bilang kaya gini: lagu ini spesial buat kamar depan gue. Trus mereka nyanyi sambil main gitar deh.” Kontan gue langsung ketawa abis abisan hahaha...



dan sampai saat ini gue masih penasaran siapakah sosok cowo kosan sebelah yang suka nyanyi-nyanyi, terutama yang suaranya merdu :p

Comments

Popular posts from this blog

Sejuta Pesona Sawarna

Another Best Escape

Bubur Sumsum