Earth Camp

Berawal dari ajakan seorang teman sekaligus pertanyaan “Heh, mau dapet jodoh gak lu?” yang masih saya ingat sampe sekarang, saya dan beberapa teman pergi ke Bumi Perkemahan Oray Tapa untuk mengikuti Earth Camp pada tanggal 27-29 April 2012. Earth Camp ini diselenggarakan oleh Greenpeace dalam rangka menyambut Hari Bumi atau Earth Day yang jatuh pada tanggal 21 April.

Day 1
Kami berangkat dari Depok menuju kantor GP di daerah Kemang sekitar pukul setengah 5 sore dan harus udah sampe di kantor pukul 6. Berhubung lagi macet plus angkutan menuju kesana harus berganti sebanyak 3x, kami memutuskan untuk sewa angkot. Pilihan kami jatuh kepada angkot kijang biru yang lagi ngetem. Terjadi tawar menawar yang cukup sengit antara supir-angkot-susah-dinego dengan Uli. Si abang maunya 150 ribu, kita maunya cepek. Tiba-tiba supir angkot sejenis datang menghampiri kami dan bilang mau ngangkut dengan biaya cepek. Supir kedua bilang, kalo supir 1 gak mau bawa dengan biaya cepek biar supir 2 yang bawa. Supir 1 langsung gak terima gitu penumpangnya diserobot angkot lain. Entah gengsi atau apa, akhirnya supir 1 setuju dengan biaya cepek, yeay! Menurut obrolan singkat di angkot, Uli bilang ini namanya Pasar Persaingan Sempurna dimana ada produsen yang mematok harga lebih rendah dan konsumen lebih memilih barang/jasa tersebut maka produsen lain akan ikut menurunkan harga *maaf kalo teorinya agak ngaco.

Kami sampe di kantor GP jam 6 lewat dan ternyata briefing sedang berlangsung. Kami berangkat menuju Oray Tapa sekitar jam 10 malam. Saya kira berangkatnya jam 6 sore karena rundown yang tertulis kaya gitu. Perjalanan cukup panjang dan setengahnya saya tertidur di bus. Sampe di buper sekitar jam 3 pagi. Udaranya sejuk, tapi gak sedingin Ciwidey. Trekking sekitar sejam sampe buper dan pemandangannya cukup memanjakan mata. Hamparan lampu kelap kelip dari atas bukit, indah seperti biasa, dimanapun bukit yang saya pijak.
Welcome to Oray Tapa Camping Ground :)


Day 2
Badan udah gak bisa diajak kompromi karena kemaren gak tidur ngerjain UTS, lumayan bayar tidur ditemani dua orang baru teman setenda. Pagi menjelang. Saya basuh kedua muka dan nyesss airnya sejuk banget, rasanya pengen berendem. Oke, acara diawali dengan pembagian peserta menjadi empat kelompok. Kelompok pertama membuat centre stage buat pusat acara, kelompok kedua membetulkan beberapa tenda yang udah terlihat gak kokoh kaya hati saya *eits curcol*, kelompok ketiga membuat sarapan, dan kelompok terakhir turun ke bawah membeli sayuran dari penduduk lokal untuk dimasak buat sarapan. Berhubung saya suka masak *ehem masak air* saya ikut ke kelompok ketiga. Karena abis masak saya gabut, saya ikut kelompok sebelah beli sayuran ke penduduk lokal. Sayuran yang ada di daerah ini antara lain labu, kentang, wortel, timun, dan ada ikan lele juga lho.

shopping time

Setelah sarapan, acara dilanjutkan dengan perkenalan semua peserta. Ada dari Depok, Bandung, Semarang, sampe Riau. Lalu, acara selanjutnya yaitu free class and sharing moment. Disini tersedia empat macam kelas menarik yang bisa diikuti sesuai minat peserta, ada kelas Parkour, kelas Photography, kelas Civilian Journalism, dan kelas Batik Jawa. Sayangnya tiap peserta cuma boleh ikut satu kelas karena kapasitasnya terbatas. Padahal saya pengen ikut semuannya haha *maruk.

Sorenya, ka Sekar ngajak saya ke tempat cemara pensil. Waktu trekking ke Oray Tapa kami sempet ngeliat jejeran pohon cemara menjulang tinggi. Tapi karena waktu itu lagi malem, jadi gak keliatan jelas. Karena penasaran, saya dan ka Sekar mampir ke tempat cemara pensil itu sambil hunting foto. Tempatnya bagus, banyak mobil off-road terparkir disitu, best spot at Oray Tapa. Saya kira namanya beneran pensil, ternyata itu nama dadakan buatan ka Sekar karena cemaranya mirip pensil *gubrak.


Malam diguyur rintik hujan. Panitia yang udah stand by di centre stage tetep gegenjrengan main gitar dan nyanyiin lagu ini itu, hujan gak melunturkan semangat mereka. Acara puncak dihentikan beberapa waktu dan dilanjutkan kembali setelah hujan reda sekitar pukul 11 malam. Acara malemnya lumayan seru, ngapain aja sih? Makanya ikut Earth Camp *ngeselin *minta ditimpuk. Sebelum acara puncak, saya sempet ikut nyanyi-nyanyi bareng mereka dan sempet request Pupusnya Dewa, aiiih #galausatnite. Setelah hampir dua album berdendang, mata saya udah ngantuk banget. Saat hampir ketiduran tiba-tiba mas sebelah kiri saya nanya, “Kuliah?” Saya dengan tampang bodoh muka ngantuk langsung kaget dan jawab, “Hah? Iya.” Dan terjadilah percakapan singkat yang lumayan bikin gak ngantuk lagi. Paginya saya baru sadar belum kenalan sama mas-sebelah-kiri-yang-ngajak-ngobrol-semalem, jadi sampe sekarang saya gak tau namanya siapa, hahaha.

Day 3
“Git bangun Git! Semua udah pada siap mau trekking, tinggal lo doang yang belum!” Tiba-tiba Uli ngebangunin dengan terburu-buru. Saya yang sedang tenggelam dalam hangatnya sleeping bag langsung bangun dengan wajah datar plus kaget. Mamam nih bakal ditinggal. Saya panik. Saya tengok jam tangan yang menunjukkan jam 8 pagi. Parbet! Udah jam 8 ternyata! Meuni kebo euy. Uli menyibak pintu tenda dan bilang, “Tuh liat, mereka udah pada siap.” Dan yang saya liat adalah para peserta lagi santai-santai menikmati pagi. Siaaal dikerjain Uli -___- Hari terakhir di Oray Tapa ditutup dengan penampilan dan atraksi dari komunitas Parkour sambil menikmati mie goreng dan bubur kacang ijo sebagai makan siang. Anyway, thanks to Uli, Maria, ka Sekar, ka Enggar, Asrul, Rifqi, dan Puspita :)

Mie Kocok
Waktu perjalanan pulang ada hal yang bikin saya sedih. It was mie kocok. Alkisah beberapa tahun lalu saya pernah ikut tur sekolah ibu saya ke Situ Patengan. Pulangnya bus mampir ke tempat pemberhentian pusat oleh-oleh di daerah Sadang. Pas lagi muterin pertokoan, kami lewat di depan tempat mie kocok dan mas yang jualan nawarin buat mampir. Karena tertarik dan sebelumnya belum pernah makan mie kocok, saya dan ibu mencobanya. You know what? It was truly delicious! Saya langsung suka dengan genre makanan mie berspesies kocok *apasih. Intinya, saya langsung suka sama mie kocok karena rasanya cihuy di lidah. Pokoknya saya harus kesini lagi buat makan mie kocok sepuasnya.

Kebetulan perjalanan pulang abis Earth Camp bus mampir ke tempat pemberhentian di daerah Sadang. Nah, saya langsung teringat dengan mie kocok yang cihuy itu. Dengan semangat saya puterin pusat oleh-oleh tapi gak nemu mie kocok, adanya mie bakso dan pas saya tanya abangnya bilang gak jual mie kocok. Saya sedih dan berjalan gontai, pupus sudah harapan bertemu dengan mie kocok *lebay. Saya beli minum dan iseng nanya ke penjualnya, “Mas, disini gak ada yang jual mie kocok ya?”. Masnya bilang, “Gak ada mba, adanya mie biasa. Kalo mau ada di tempat satu lagi, di Jalan Tiga.” Nyeeet pantesan mie kocoknya kaga ada. Ternyata tempat oleh-oleh kaya gini di Sadang ada lebih dari satu, haha norak lu git.

Comments

  1. ciee gitaaaa. udah menemukan jodoh tapi ga tau namanya ya di Oray Tapa? hehehe upload dong foto-fotonya atau gw minta softcopy-nya yaah! :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. haha mas mas misterius
      oke hubungin gue aja kalo mau minta foto-fotonya

      Delete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Sejuta Pesona Sawarna

Another Best Escape

Bubur Sumsum