Pretty Merapi

Kalo nyampe puncak gunung biasanya gue akan bilang “Keren!”, kali ini gue cuma bisa bilang “Merapi cantik.”

Hal yang luar biasa bisa balik lagi ke Selo. Mandangin Merbabu sepuasnya. Dengan rumah-rumah yang meringkuk manja di kakinya. Nikmatin keramahan desa beserta udara sejuknya. Sembilan bulan yang lalu gue mengunjungi Merapi tapi gagal mencapai puncak akibat badai.
Track :
1. Naik bus jurusan Semarang – Solo, turun di Terminal Boyolali.
2. Naik minibus ke Selo, turun di Pasar Selo.
3. Jalan kaki sekitar dua kilometer ke basecamp.
Kenyataan :
1. Naik bus jurusan Semarang – Solo, turun di Terminal Boyolali.
2. Naik minibus ke Selo, turun di Pasar Cepogo. Karena penumpang ke arah Selo sedikit biasanya minibus gak mau narik sampe Selo. Jadilah gue stuck di Pasar Cepogo. Karena tampang gue polos dan gak tau medan disitu, gue ditawarin ojek dengan biaya 75 ribu. Gilak! Ini mah gue bisa beli tiket kereta ke Bekasi. Kata abangnya di atas jam 4 sore udah gak ada kendaraan dan cuma ada ojek. Setelah nego, gue cuma berhasil mangkas 25 ribu. So, Pasar Cepogo – Selo =  GOCAP!

Ya, itulah kebodohan gue sembilan bulan yang lalu. Perjalanan kali ini kemungkinan gue ngalamin lagi karena baru berangkat dari Semarang siang hari. Sampe di Pasar Cepogo sekitar 14.30 dan minibus gak ngelanjutin sampe Selo karena penumpangnya cuma tiga orang. Tapi sang kenek seakan menebus dosa dengan menyetop mobil pick up. Jadilah gue dan penumpang lain naik mobil pick up sayur sampe Selo. Seru juga, bisa liat pemandangan sekitar dengan puas. Gue turun di Pasar Selo dan bayar goceng. Beuh, kalo naik ojek nolnya nambah satu euy haha. Pas gue turun dan mau bayar, supirnya malah mau nganterin gue sampe basecamp. Aseek, thanks masbro.

Gue memulai perjalanan jam 1 malem. Bismillah, semoga kali ini sampe puncak, amin. Tiap istirahat gue nengok ke belakang. Lampu dari rumah-rumah di bawah sana seakan memeluk Merbabu. Pemandangan Desa Selo yang terhampar di kaki gunung kaya ngasih energi tambahan.

Entah kenapa gue ngerasa ngantuk sejak awal mendaki. Ngantuk banget. Biasanya mata gue kuat stand by walaupun hiking malem. Apalagi gue tidur dari jam 8 malem. Istilahnya, udah on fire. Udara yang dingin bikin mata gue tambah seliwer dan perut sedikit mual. Rasanya pengen gelar matras terus rebahan di jalur. Gue paksain jalan dan...
“Hoeeek.. HOEEEEEKKK..” Makanan yang ada di perut gue keluar semua. Bokap gue panik. Gue ketawa-tawa. Menertawai kebodohan gue. Lagi mendaki gini pake acara muntah. So stupid!

“Adek gapapa? Masih bisa lanjut ga?” Bokap gue memastikan anak bungsunya cuma masuk angin biasa. Bukannya jawab pertanyaan bokap, gue masih ngakak sendiri. Yang ada di pikiran gue adalah kalo kakak gue atau temen-temen PA ikut pasti gue udah dicengin. Haha untungnya gue cuma berdua sama bokap. Perjalanan pun dilanjutkan. Abis muntah badan gue terasa lebih enteng. Rasanya pengen lari sampe puncak (belagu, padahal beberapa meter ngedaki aja langsung K.O).

Di perjalanan gue ketemu beberapa turis asing dan lokal. Sambil istirahat di Pos 2 gue ngobrol sama salah satu bule ganteng asal Perancis *modus*. Namanya Olivia. Doi dateng ke Indonesia dalam rangka menikmati liburan. Nice chit-chat. Sayangnya, gue lupa tanya alamat emailnya. Hope someday we could meet again. Take care, Olivia. You should visit my last name (padahal gue belum pernah kesana).

Gelap tak lagi pekat. Perlahan berubah kelabu yang telah menunggu. Dari Pos 2 sampai Pasar Bubrah kanan kirinya “botak” alias gak ada pepohonan. Gue melewati semacam igir-igir untuk mencapai kesana. Di perjalanan gue ketemu rombongan pecinta alam asal Solo sekitar dua puluh orang. Tiba-tiba salah satu dari mereka berteriak, “Matahari! MATAHARI TERBIT!” Gue kaget dan langsung nengok ke arah timur. Segaris cahaya merah membelah langit pagi yang kelabu. Sang surya menyeruak keluar dari balik gunung Lawu. Red sunrise! Gokil!


Jam setengah 7 pagi akhirnya gue sampe puncak. Alhamdulillah gak hujan. Langit biru cerah terhampar luas sejauh mata memandang. Kesempatan yang luar biasa bisa menginjakkan kaki di puncak Merapi bareng bokap. Karena anginnya kenceng banget dan setengah meter dari tempat berdiri kawah menganga, gue gak lama nikmatin puncak. Turun dari puncak menuju Pasar Bubrah adalah hal yang paling seru! Tanahnya pasir semua, gue merosot persis orang main ski. You have to try it, bro.


Gue berasa lagi spa mata. Pemandangan dari Merapi cantik banget. Rasanya pengen bawa temen-temen gue kesini. Sebelah timur menyembul gunung Lawu yang berdiri gagah. Sebelah barat terlihat 3S: Sindoro, Sumbing, Slamet. Dan sebelah barat daya menjulang Merbabu yang dingin. Totally amazing!

Saat berjalan kaki menikmati Desa Selo, sebuah mobil pick up putih berhenti dan nawarin tumpangan sampe Pasar Cepogo. Yeay, gue sumringah. Entah supirnya iba ngeliat tampang gue atau mau kenalan sama alien bercelana pendek. Thanks a lot buat supir yang udah berbaik hati ngasih tumpangan.


Berhubung perut mulai dangdutan, gue dan bokap memutuskan ngisi perut sebelum melanjutkan perjalanan. Pilihan siang itu jatuh pada Soto Kwali Al-Ikhlas Pasar Cepogo. Kita pesen dua porsi soto, teh manis, es jeruk, gorengan, dan sate.
“Jadi semuanya berapa, Bu?”
“Dua belas ribu, Mba.”
Gue dan bokap cengo. “Satu orang?”
“Ndak, dua orang. Murah tho, Mba?”
“Iya, Bu. Di Jakarta mah gak dapet segini.”
Jeding. Gue masih cengo, hari gini masih ada yang jual soto enak dengan harga tiga ribu per mangkok. Porsinya juga gak kalah sama porsi soto di ibukota. Buat para kuli tanjung seperti gue, this place is recommended.

Sambil melempar pandangan ke luar jendela dalam perjalanan pulang, gue masih gak percaya bisa muncak bareng bokap. Rasanya kaya mimpi. Terima kasih untuk Merapi atas pesona yang begitu menawan. Terima kasih untuk Selo atas sejuta keindahan yang ditawarkan. Terima kasih untuk Boyolali atas keramahan yang disuguhkan. And thanks so much for my beloved dad. *hugs*
Next trip kemana, Dad? :)

Comments

  1. wah seru banget naik gunung bareng bokap!
    coba ah bujuk bokap gw kayak bokap lo hehe
    next trip ajak-ajak ya, git ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hiking bareng ortu itu menyenangkan mar, terutama bagian pengeluaran hahaha
      iya kapan kapan jalan bareng lagi :D

      Delete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Sejuta Pesona Sawarna

Another Best Escape

Bubur Sumsum