Voucher from Stranger

Jumat, 8 Februari 2013

Free Voucher from Stranger
Besok gue akan menghadiri acara pernikahan sahabat SMA gue. What? Married? Yep, gak nyangka dia orang pertama yang menuju pelaminan. Lo kapan, Git? *kemudian hening* Gue memutuskan membeli girly thing like make up biar “cewe” dikit. Mungkin ini akan berguna buat kedepannya, misal nimpuk maling. Luckily mbaknya asik, gue sekalian tanya ini itu karena gak biasa make up. Lagi boring ngantri di kasir karena lama banget, tiba-tiba seorang ibu depan gue yang baru menyelesaikan pembayaran ngasih voucher belanja Rp 50.000! Gue girang banget, tapi sok stay cool. Si ibu udah mau pulang dan gak tau mau belanja apa lagi, jadi vouchernya dikasih ke gue—orang yang ngantri tepat di belakangnya. Thank you, Stranger :D Rencana balik ke rumah jam 6 terpaksa molor karena gue muterin satu toko buat hunting baju demi memanfaatkan sang voucher.

Sabtu, 9 Februari 2013

First Make-Up
Ini kedua kalinya gue make eyeliner sendiri. Yang pertama? Tentu saja gagal. Gue berkutat depan kaca selama setengah jam cuma buat menoreh segaris hitam di kelopak mata. Susah, kelopak matanya gak bisa diem. Dengan segenap usaha dan doa, akhirnya gue berhasil lalala yeyeye. Kata temen gak keliatan kaya pake make up, tapi kata Gebe kaya badut. Haha sabodo teuing yang penting gue hadir di hari bahagia sahabat gue. Yeay, Happy Wedding Khadisa *cheers*

Minggu, 10 Februari 2013

Cartoon on Sunday Morning
Dulu, hari Minggu menjadi hari yang ditunggu-tunggu bocah sekolah karena tayangan kartunnya yang menarik di pagi hari. Doraemon, Ninja Hattori, Detective Conan, One Piece, Cardcaptor Sakura, P-Man, Dragon Ball, Magical Doremi, dan masih banyak lagi. I always liked staying in front of tv to watch all of it. Tapi, sekarang beda. Jaman berubah. Saat gue menyalakan tv untuk nonton kartun kesayangan, yang muncul adalah acara musik gak jelas yang isinya lebih banyak nyela orang. Huh, where’s my favorite cartoon?!

Back to Routines
Perkuliahan semester genap dimulai tanggal 11 Februari. Artinya, hari ini mau gak mau gue harus balik ke kosan karena kalo Senin pagi bakal macet banget. Gue ngebut packing karena ngejar bus Timur yang gue tau terakhir berangkat sekitar setengah 7 malam. Bokap nganter gue ke halte tempat biasa nunggu bus jam 5an. Tiba-tiba gue ngerasa ada yang sakit. Sakit banget. Gue tunggu beberapa saat biar rasa sakitnya ilang. Bukannya ilang malah keluar keringat dingin. Kalo maksa gue takut pingsan di jalan. Akhirnya, gue memutuskan balik ke rumah. Atas penjelasan nyokap barulah gue ngerti, “Adek kan belum makan dari siang, ngemil doang,  pantes aja keringat dingin, itu tanda-tandanya orang kelaperan, makan dulu gih.” Eaaa ternyata ini cuma gara-gara telat makan. Oke, ini memalukan -___- Setelah perut kenyang and feel better, gue memutuskan untuk balik ke Depok. Setengah 7 lewat 10. Artinya, udah gak ada bus Timur dan gue harus naik bus Barat. Tapi, kakak gue ngotot masih ada bus. Kita lewatin jalur bus Timur sampe pintu tol daaan... yak, that’s my last bus. Thanks God. Dalam bus gue sedikit merenung betapa bodohnya kejadian tadi. Pamit ke Depok, tiba-tiba sakit pas nunggu bus, trus balik ke rumah, istirahat sebentar, setelah makan gue merasa baikan, dan akhirnya gue jadi ke Depok. Sekian. (nb: makan memang dewa penolong buat gue dalam keadaan apapun)

Comments

Popular posts from this blog

Sejuta Pesona Sawarna

Another Best Escape

Bubur Sumsum