Mother Love

Jumat, 5 Agustus 2011

Saat eval... 

Ibu:
Dek pulang jam berapa? Buka di kampus atau di rumah?

Me:
kayanya buka di kampus dulu bu, abis itu baru pulang, soalnya acaranya sampe sore

Ibu:
Oh ya dah hati2 dek, nanti ibu ada buber di luar tapi gak tau dateng apa gak

Me:
oh, iya bu, nanti kalo mau pulang adek sms

Beberapa saat setelah eval...

Me:
bu, ternyata acaranya udah selesai, ini otw ke rumah, ga jadi buka puasa di kampus


Prediksi gue briefingnya sampe sore plus nungguin temen eval dulu jadinya jam 5an baru selesai. Ternyata jam 3 udah kelar, temen gue juga ga ada eval, jadi kita langsung pulang. Gue nyampe rumah jam setengah 5 sore, langsung mandi dan bantuin nyokap masak buat buka puasa, gerecokin lebih tepatnya. Pas lagi nikmatin tajil dan ngobrol-ngobrol sama nyokap gue baru sadar beliau ga jadi buber di luar, trus gue tanya:
“Lho, ibu ga jadi buber di luar?”
dan nyokap menjawab:
“Engga dek, pas tadi adek sms pulang cepet dan buka puasa di rumah ibu milih masak aja buat adek.”
NYESS! Gue terharu dengan jawaban nyokap *agak lebay*. Lirik “Kasih ibu kepada beta...” langsung jadi backsound gue saat itu *agak lebay juga*. Agak ga enak juga sih nyokap ga jadi buber karena lebih milih masakin buat gue, tapi nyokap seneng-seneng aja. Mungkin ini efek puasa tahun lalu yang lebih banyak gue habiskan di kampus karena status maba, she definitely missed me. Alhamdulillah sekarang lebih banyak buka puasa di rumah sama keluarga walaupun kurang Gebe. Hey, my brother, cepet balik ke Bekasi!

Ibu... seorang wanita hebat yang memiliki begitu banyak peran dalam keluarga. Mengasuh anak-anak, melayani suami, menjaga keluarga, membanting tulang mencari penghasilan, dan lain-lain. Namun, tak sedikit pun kau mengeluh, walau aku tau bongkahan besar bernama lelah itu tergaris di wajahmu. Tak sehari pun kau lewatkan untuk mengasuh kami. Tak sedetik pun kau lupakan untuk menyayangi kami.

Ibu... sosok wanita kuat namun lembut dalam setiap kasih sayang yang  tercurah. Beliau selalu berusaha dengan keras agar bisa memberikan yang terbaik untuk semua anggota keluarga. Walau terkadang kami lupa membalasnya bahkan dengan hal sepele seperti ucapan “terima kasih” yang ternyata sangat berarti bagi ibu. Ingat kalimat terakhir sepenggal lirik di atas? “...Bagai sang surya menyinari dunia...” Ibu menyinari keluarga dengan tulus, dengan “hanya memberi, tak harap kembali”.

Saat kau terlelap dengan nyenyaknya, ibu masih terjaga oleh setumpuk pekerjaan, tapi kau tak menyadarinya. Saat kau mengeluh karena urusan sekolah/teman/cinta, ibu setia mendengarkan ceritamu, walau beliau jarang memiliki waktu untuk dirinya sendiri. Saat kau jauh darinya untuk menuntut ilmu, ibu rajin menanyakan keadaanmu, tapi kau jarang balik menanyakannya karena terlalu sibuk. Saat kau merasa beban hidup ini sangat berat dan dunia tidak adil, ibu ada disampingmu untuk menyemangati dan menguatkanmu, padahal beban yang ditanggungnya jauh lebih berat. Dan saat kau kembali ke rumah, ibu adalah orang pertama yang menyambutmu dengan sukacita. Itulah ibu...

Okeoke, cukup ber-galaunyokap-nya, intinya gue pengen bilang: Guys, jangan gengsi ya untuk bilang satu kata simpel penuh makna “makasih” ke orang tua, selagi beliau masih ada di samping kita. Salah satu penyakit anak muda jaman sekarang itu berat banget bilang makasih ke orang tuanya, bahkan untuk hal kecil yang beliau lakukan terhadap kita tanpa kita sadari.

Mumpung lagi bulan Ramadhan, bales kebaikan nyokap yuk. Entah bantuin masak buat buka puasa, bantuin nyapu, ngepel, nyuci, beresin rumah, jagain adek, atau hal yang paling gampang sekalipun yaitu mijitin nyokap. Oia, bukan berarti Ramadhan berakhir bantuin nyokapnya berakhir juga yaaa hehe. Mungkin hal yang kita lakuin ini ga seberapa, tapi pasti bikin nyokap seneng.

And here some quotes about mother I like the most :
A man's work is from sun to sun, but a mother's work is never done.- Author Unknown

Mother love is the fuel that enables a normal human being to do the impossible. - Marion C. Garretty

Of all the rights of women, the greatest is to be a mother. - Lin Yutang

The mother is everything - she is our consolation in sorrow, our hope in misery, and our strength in weakness. She is the source of love, mercy, sympathy, and forgiveness. He who loses his mother loses a pure soul who blesses and guards him constantly. - Kahlil Gibran


Oke, karna gue ga pinter merangkai kata apalagi bunga *krik*, I just wanna say...
thanks mom for taking me care all this time,
I love you :)

Comments

Popular posts from this blog

Sejuta Pesona Sawarna

Another Best Escape

Bubur Sumsum