Semester 8

Albar: Udah sampe mana, Git?
Me: Gue loncat-loncat ngerjainnya. Lo?
Albar: Sampe bab 3. Tadi baru aja konsul.
Me: Yoi dah. *sambil bolak-balik bab 1-3 punya Albar* Eh, Bar, ternyata kalo didalemin seru juga ya. Maksudnya, gue kaya baru nyadar gitu lho, ternyata ilmu ini seru juga. Kemaren kan gue kaya setengah-setengah gitu. Setengah ke kuliah, setengah ke organisasi. Baru sekarang yang bener-bener fokus. Dan ternyata itu tuh seru banget kalo kita niat dan luangin waktu buat nyari tau. Kaya nyari referensi, baca jurnal, liat penelitian orang, dan dari proses itu gue kaya baru ngeh kalo ternyata ilmu ini tuh begini, ilmu itu tuh begitu.
Albar: *ngangguk-ngangguk*            

Jujur aja gue gak terlalu excited menjalani semester 7. Bisa dibilang cenderung males. Hati gue seakan bikin tembok besar China tiap masuk kelas. Gak lebih buat menuhin absensi biar bisa ikut ujian. Ngerti, syukur. Gak ngerti, yaudah. Gak berusaha nyari tau lebih lanjut atau sekedar baca-baca. Entah karena matkulnya yang emang dewa atau gue yang udah ngebet selesai dan ngebet menginjak semester terakhir.

Setelah serangkaian tahap yang gue jalani dalam proses mengerjakan yang-maha-tugas-akhir, gue dapet pelajaran bermakna.
1.     Don’t judge a book by its cover. Jangan berprasangka macem-macem saat masuk kelas. Jangan negative thinking duluan sama ilmu yang baru akan lo dapet. Kalo belum masuk kelas udah mikir matkulnya susah, itu hanya akan men-sugesti pikiran lo kedepannya.
2.     Tak kenal maka tak sayang. Kalo matkulnya emang susah, yaudah, biasa aja. Plis biasa aja. Setidaknya jangan berubah menjadi ketidaksukaan. Karena lama-lama bisa menimbulkan kebencian. Coba telusuri lagi lebih dalam. Siapa tau di masa mendatang kalian saling melengkapi. (ini konteksnya ilmu ya, bukan manusia)
3.     Be open-minded. Ibaratnya, lo masuk kelas dengan hati sebeku es balok yang dingin dan kaku padahal di kelas itu lo lagi diajarin caranya menjadi es krim yang enak. Rugi, kan?

Mungkin terlambat karena gue baru sadar justru di saat-saat akhir. But, better late than never. Thanks, Rabb :)

Untuk semua mahasiswa yang sedang tawuran dengan skripsi.
Man jadda wajada.

Comments

Popular posts from this blog

Sejuta Pesona Sawarna

Another Best Escape

Bubur Sumsum